Mobil Listrik Yang Baru Pininfarina Battista

Mobil Listrik Yang Baru Pininfarina Battista

Mobil Listrik Yang Baru Pininfarina Battista

Mobil jalan raya tercepat di dunia terungkap – dan itu adalah Geneva Motor Show listrik

Aocrp-4 News, Internasional – Mobil Listrik Yang Baru Pininfarina Battista Ini adalah mobil legal jalanan paling kuat yang pernah keluar dari Italia Dan ketika pesaing Anda memasukkan Ferrari dan Lamborghini, itu adalah suatu kehormatan.

Pembuat Automobili Pininfarina mengklaim Battista-nya melakukan 0-62mph dalam waktu kurang dari dua detik, 186mph dalam waktu kurang dari 12 detik, memiliki kecepatan tertinggi lebih dari 250mph, dan melakukan 280 mil dengan sekali pengisian daya.

Tenaga kuda rem (bhp) setara dengan 1.900, sekitar dua kali lipat dari mobil Formula 1 (Ford Fiesta berukuran layak, mobil terlaris di Inggris, memiliki bhp antara sekitar 84 dan 138).

Battista bukan satu-satunya hypercar – listrik atau lainnya – yang dipamerkan di Jenewa. Dan mobil Rimac’s Concept Two dan Tesla’s Roadster telah melampaui batas kemungkinan dengan teknologi baterai.

Cepat, Menyenangkan, Trendi

Tapi tidak ada keraguan bahwa Battista adalah salah satu yang paling ditunggu-tunggu di acara minggu ini, sebagian karena Automobili Pininfarina berusia lebih dari satu tahun.

Melompati beberapa nama paling terkenal di industri dalam waktu singkat telah menarik campuran kekaguman dan keingintahuan.

Meski begitu, itu bukanlah batu tulis yang sepenuhnya bersih. Produsen mobil tersebut adalah spin-off dari Pininfarina, rumah desain Italia legendaris yang membantu membawa banyak mobil Ferrari dan Alfa Romeo dari papan gambar ke produksi.

Konglomerat India Mahindra Group membeli saham mayoritas di Pininfarina pada 2015. Mahindra memiliki divisi otomotif, memiliki perusahaan mobil Korea Selatan SsangYong Motor, dan menjalankan tim dalam seri balap Formula E.

Jadi, ketika Mahindra memutuskan untuk memperluas nama Pininfarina dari desain mobil ke produksi mobil, ia membawa keahlian dan sumber dayanya.

Tesla menunjukkan bahwa mobil listrik bisa menyenangkan, cepat dan trendi. Dan dengan pemotongan harga dan strategi penjualan terbaru, perusahaan California ini mendorong lebih jauh ke wilayah pasar massal.

Anand Mahindra, Chairman Mahindra Group, mengatakan ingin membawa Automobili Pininfarina ke arah yang berlawanan dan membuktikan bahwa mobil listrik bisa menjadi mewah, eksklusif, dan dapat dikoleksi.

“Mengapa Mahindra bertaruh pada segmen mewah? Karena akan ada juga kendaraan yang ingin dibeli orang karena mereka adalah objek keinginan dan hasrat,” kata Mahindra.

Perbatasan baru

Kendaraan listrik adalah masa depan dan Mahindra bermaksud untuk berada di pasar massal untuk mobilitas bersama dan kendaraan otonom, katanya. “Tapi gangguan ini tidak akan mempengaruhi keinginan orang akan keindahan dan membuat jantung berdebar lebih cepat.”

Dengan silsilah Pininfarina dan warisan Italia ada harapan besar bahwa Battista akan membuat mobil listrik keren, seksi; sebuah Ferrari listrik, mungkin.

Paolo Pininfarina, ketua Pininfarina dan cucu pendiri perusahaan, mengatakan mendesain sesuatu yang indah adalah kuncinya – tidak mengherankan mengingat warisannya. “Kami adalah desainer, kami orang Italia. Kami tidak bisa berkompromi dengan keindahan mobil,” katanya.

“Juga, karena kami adalah desainer, kami tidak terikat pada powertrain tertentu seperti Ferrari atau Lamborghini. Jadi kami bisa mendekati desain sebagai garis depan baru,” katanya.

Luar biasa

Baterai berbentuk T di sepanjang bagian tengah dan di belakang jok memberi para desainer lebih banyak ruang untuk bekerja daripada mesin pembakaran internal yang biasa mereka gunakan.

“Ini menciptakan aerodinamika yang berbeda. Kami dapat mengeksplorasi dan bereksperimen,” kata Pininfarina. Pendinginan tidak terlalu menjadi masalah dibandingkan mobil bensin, jadi tidak ada kisi-kisi besar yang terlihat pada banyak kendaraan berperforma tinggi.

“Bisa merancang mobil dengan tenaga, torsi, dan kecepatan seperti itu, namun tidak mengeluarkan emisi, menurut kami, sungguh luar biasa,” katanya.

Battista – dinamai menurut pendiri Pininfarina, Battista “Pinin” Farina – tidak akan menjadi satu-satunya kendaraan listrik yang diproduksi oleh Automobili Pininfarina.

Rencananya adalah untuk berbagai EV, termasuk kendaraan sport, meskipun tujuannya adalah untuk tetap kokoh di braket mewah.

Pininfarina pernah mencoba memproduksi mobil listrik, pada tahun 2008, sebuah proyek ditangguhkan ketika perusahaan mengalami kesulitan keuangan. Mobil itu menjanjikan 30mph dalam 5 detik, kecepatan tertinggi 85mph dan jangkauan 125 mil.

Ini adalah ilustrasi seberapa jauh teknologi listrik telah berkembang. Tetapi bagi Tuan Mahindra, kami masih baru memulai dari apa yang dapat dicapai oleh teknologi bebas emisi.

You may also like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *