BERBOHONG SAAT DONOR DARAH PENDERITA HIV DIPENJARA

BERBOHONG SAAT DONOR DARAH PENDERITA HIV DIPENJARA

BERBOHONG SAAT DONOR DARAH PENDERITA HIV DIPENJARA

aocrp-4.org – BERBOHONG SAAT DONOR DARAH PENDERITA HIV DIPENJARASeorang pria yang mendonorkan darahnya dengan harapan diikuti oleh rekan-rekannya harus berakhir di penjara.

Pasalnya, ia telah berbohong tentang riwayat seksnya dan memberikan darah yang terinveksi HIV.Pria berusia 58 tahun yang tidak disebutkan namanya itu juga dijatuhi hukuman penjara selama empat bulan dan denda Rp103 juta setelah mengaku bersalah atas tuduhan memberikan informasi palsu.

Pengadilan menyatakan bahwa pria itu pergi ke donor darah di Bloodbank @HSA di Beach Road pada 22 Mei tahun lalu.

Sebelum mendonorkan darahnya, ia mengisi kuesioner yang diperlukan dan memeriksa jawabannya dengan seorang petugas medis,

membenarkan bahwa jawaban yang diberikannya benar.

Ia juga diberitahu bahwa berbohong pada kuesioner konsekuensinya dapat dihukum.

Ia kemudian menjawab ‘tidak’ pada dua pertanyaan kuisioner yang menanyakan apakah ia pernah melakukan aktivitas seksual dengan pria lain atau terlibat dalam aktivitas seperti itu

dengan seseorang yang dia kenal selama kurang dari enam bulan dalam satu tahun terakhir.

Dia kemudian menyumbangkan darahnya dan diberi kartu dengan nomor untuk dihubungi jika dia merasa darahnya tidak boleh diberikan kepada pasien mana pun. Namun dia tidak melakukan panggilan telepon.

Darahnya kemudian dinyatakan positif HIV dan Otoritas Ilmu Kesehatan (HSA) memanggilnya kembali untuk membuat janji medis.

Pria itu kemudian mengatakan kepada seorang dokter kelompok layanan darah HSA pada 5 Juni 2018,

bahwa ia sebelumnya terlibat dalam aktivitas seksual dengan pria lain lebih dari setahun sebelum mendonorkan darahnya.

“Dia mengatakan kepada dokter bahwa dia telah berbohong dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan karena dia tidak akan diizinkan untuk mendonorkan darah jika dia mengatakan yang sebenarnya dan

dia ingin menunjukkan kepada rekan-rekannya bahwa donasi darah tidak menyakitkan,”

kata jaksa Departemen Kesehatan Andre Moses Tan seperti dikutip dari Channel aocrp-4.org,

Pria itu mengatakan kepada petugas kedua, kali ini petugas kesehatan masyarakat pada National Public Health Unit,

bahwa ia bertemu pria di situs web yang dikenal sebagai Planet Romeo untuk kegiatan seksualnya. Ia mengklaim bahwa aktivitas seksual terakhirnya dengan pria lain adalah pada awal Mei 2018, dengan pasangan seks kasual.

Ia mengungkapkan dalam wawancara kedua ini bahwa dia terakhir kali dites negatif untuk infeksi HIV lebih dari 10 tahun yang lalu selama skrining kesehatan.

Sedangkan kepada petugas ketiga, seorang petugas investigasi dari Depkes,

ia curiga telah terinfeksi HIV melalui mulutnya pada tahun 2017 atau 2018, karena dia baru-baru ini memiliki masalah gusi dan gigi.

“Dia tidak sadar bahwa memiliki luka atau masalah gusi meningkatkan risiko penularan HIV

dari seks oral tanpa kondom,” terang jaksa penuntut.

Jaksa kemudian meminta agar hukuman dijatuhkan kepada pria itu.

Menurutnya ada kebutuhan untuk pencegahan umum karena persediaan darah

Singapura harus dilindungi dari segala pelanggaran yang mungkin terjadi serta infeksi orang tak bersalah yang menerima darah.

BERBOHONG SAAT DONOR DARAH PENDERITA HIV DIPENJARA

Pria itu tidak hanya berbohong dalam formulir, ia juga berbohong kepada dokter yang mengkonfirmasi jawabannya dan dalam formulir yang dia isi ketika sebelumnya menyumbangkan darah.

Dia telah menyumbangkan darah pada sembilan kesempatan sebelumnya.

“Posisi Depkes adalah bahwa tidak mungkin darah terdakwa terinfeksi dalam sumbangan sebelumnya,” kata jaksa.

Namun, dia mengatakan bahwa pria itu, pada kesempatan ke-10, mengekspos penerima potensial ke prospek bahaya yang nyata.

“Sementara darahnya untungnya ditemukan oleh HSA terinfeksi dan dicegah untuk digunakan,

prospek bahaya yang dituduh oleh para penerima potensial adalah sangat nyata,” kata Jaksa.

Pria itu, yang tidak punya pengacara, mengatakan kepada hakim bahwa niatnya adalah untuk mendorong rekan-rekannya untuk menyumbangkan darah.

“Itu saja, aku tidak punya niat buruk,” katanya. “Aku hanya ingin menantang kolega saya untuk pergi donor darah, itu saja,” imbuhnya.

Hakim Distrik Adam Nakhoda memberi tahu pria itu bahwa ia menerima alasannya bahwa ia mungkin tidak memiliki niat buruk.

“Dan kamu mungkin memiliki motif altruistik, yaitu untuk mendorong rekan-rekanmu,

tetapi faktanya adalah pernyataan yang salah diberikan yang dapat memiliki konsekuensi yang sangat mengerikan,” kata Hakim

Pria itu mengatakan bahwa dia tidak akan menyumbangkan darahnya jika dia tahu tentang statusnya yang HIV-positif.

Hakim mengakui hal itu dan mengatakan kepadanya bahwa jika dia dengan sengaja memberi darah mengetahui bahwa dia positif HIV, hukumannya akan jauh lebih serius.

Untuk memberikan pernyataan palsu sehubungan dengan donor darah, pria itu bisa dipenjara hingga dua tahun, didenda maksimal Rp206 juta atau keduanya.

You may also like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *